Mahasiswa di negara ini tidak perlu lagi takut dengan Akta Universiti dan Kolej Universiti (AUKU) yang sebelum ini menyekat kebebasan mereka untuk menyertai pergerakan politik.
 

Menurut Presiden Angkatan Belia Islam Malaysia (ABIM), Razak Idris, dengan keputusan yang diumumkan oleh kerajaan Barisan Nasional(BN)menerima kumpulan pertubuhan bukan kerajaan (NGO) bergabung dengan parti itu, ia sekaligus membatalkan AUKU secara tidak langsung.

Pertubuhan NGO mendapat sambutan yang menggalakkan dari belia mahupun mahasiswa di negara ini termasuk ABIM sendiri.

"Walaupun secara bertulis AUKU itu menghalang pergerakan politik mahasiswa, tetapi dari segi amalan hari ini, ia sudah terbatal secara tidak langsung dengan pendirian baru kerajaan.

"Maka saya melihat mahasiswa pada hari ini tidak perlu merasa takut untuk membuat pendirian politik kerana dengan keputusan kerajaan ini, ia secara langsung membatalkan berpolitik oleh mahasiswa yang terlibat dalam pertubuhan NGO," ujar Razak kepada ketika dihubungi Tv Selangor hari ini.

Melalui pindaan terhadap AUKU tahun lalu, kerajaan telah membenarkan mahasiswa untuk terlibat dalam pertubuhan-pertubuhan bukan politik.

Jemputan untuk NGO-NGO ini bersama BN akan menyebabkan mahasiswa-mahasiswa yang aktif dalam Pertubuhan bukan kerajaan ini akan mengheret sama mahasiswa ke kancah politik biarpun jelas ia terlarang dalam AUKU yang dicipta kerajaan sendiri.

Sebelum ini, Pengerusi Barisan Nasional, Datuk Seri Najib Razak mengumumkan keputusan dewan tertinggi BN meluluskan menerima mana-mana NGO, pertubuhan dan persatuan untuk menjadi ahli bergabung dalam parti.

Pengumuman Najib itu kemudiannya mendapat bantahan dari beberapa NGO antaranya Persatuan Kebangsaan Pelajar Islam Malaysia (PKPIM) termasuk Pertubuhan Pribumi Perkasa Malaysia (PERKASA) yang tidak sependapat dalam idea itu buat masa ini.

PKPIM bahkan menyelar tindakan BN itu dan menyifatkan tindakan itu bertentangan dengan norma masyarakat demokratik.

Sementara itu, Razak menambah, NGO tidak harus mensia-siakan peluang yang ada untuk menonjolkan kecenderungan masing-masing tanpa ada perasaan bersalah.

"Bagi saya ini memberi peluang kepada NGO untuk menentukan sikap politik mereka dengan lebih jelas lagi sama ada memihak kepada kerajaan atau pembangkang," beliau berkata.

Bahkan ujarnya, dengan sikap baru yang ditunjukkan oleh kerajaan ini, maka tidak ada sebab mahupun alasan kepada kerajaan untuk bersikap kritikal terhadap pandangan NGO termasuk dari mahasiswa.

"Pihak kerajaan selepas ini tidak boleh lagi menyalahkan mana-mana NGO yang sekiranya mereka menunjukkan sikap yang jelas terhadap fahaman politik yang bertentangan dengan mereka.

"Sebelum ini (kerajaan) agak kritikal atau melihat pendirian NGO yang bertentangan dengan dasar kerajaan sebagai sesuatu yang tidak baik, NGO lepas ini boleh lebih terbuka untuk membuat pendirian politik," tambah Razak lagi.

Katanya ABIM dan NGO lain akan mendesak kerajaan supaya merealisasikan pendirian kerajaan itu selari dengan keterbukaan mereka menyeru NGO bergabung dengan parti itu.

Beliau juga menyeru Pakatan Rakyat untuk turut serta menggubal dasar-dasar tertentu supaya boleh mendapat sokongan daripada NGO di negara ini.

Sumber : TV Selangor

Posted by SMM 22 November 2010

0 comments

Post a Comment

Subscribe here

'Kepada Cendekia Solidar' - Sajak A Samad Said Khas Buat SMM

Mahasiswa Bangkit !!!

Lagu Perjuangan

Perjuangan Mahasiswa

Program Mahasiswa

Program Mahasiswa

Twitter SMM

Suara Anda



Kolumnis

Followers